Monday, December 5, 2022
spot_img
HomeINDONESIA TERKINIRekomendasi Pembekuaan Sepak Bola Indonesia Dikhawatirkan Bisa Picu Reaksi Keras FIFA

Rekomendasi Pembekuaan Sepak Bola Indonesia Dikhawatirkan Bisa Picu Reaksi Keras FIFA

Komnas HAM RI baru saja merekomendasikan agar PSSI membekukan seluruh pertandingan sepak bola akibat Tragedi Kanjuruhan pada 1 Oktober lalu. Rekomendasi Komnas HAM adalah pembekuan sepak bola nasional sampai adanya standarisasi substantif terhadap seluruh pengawas dan perangkat pertandingan sesuai aturan dari PSSI, AFC dan FIFA.

Selain meminta agar PSSI membekukan seluruh pertandingan sepak bola Komnas HAM juga agar PSSI melakukan evaluasi menyeluruh terhadap statuta, aturan keamanan dan keselamatan, kode disiplin, perjanjian kerjasama dengan pihak terkait dengan pertandingan sepakbola.

Komnas HAM juga meminta PSSI agar bekerjasama dengan klub untuk pembinaan suporter. Kemudian PSSI juga perlu bertanggungjawab secara kelembagaan atas tragedi tersebut dan mematuhi proses hukum.

Lalu PSSI diminta indikator pertandingan berisiko tinggi yang akuntabel dan meletakkan aspek keamanan dan keselamatan serta ketersediaan infrastruktur sebagai dasar utama dalam penyelenggaraan pertandingan.

Munculnya rekomendasi ini justru dikhawatirkan menjadi bentuk intervensi kepada keberlangsungan ekosistem sepak bola Tanah Air yang muaranya dapat mengundang sanksi FIFA.

Mantan Ketua Asosiasi Profesor Keolahragaan Indonesia (Apkori) Profesor Djoko Pekik menilai pembekuan sepak bola yang direkomendasikan pemerintah dapat berdampak buruk yakni dengan datangnya sanksi FIFA. Menurut dia, FIFA bisa menafsirkan desakan itu sebagai bentuk dari intervensi.

KLB

“Paling tidak kita khawatir FIFA bisa menganggap hal ini sebagai bentuk intervensi,” ujar sosok yang pernah mengisi posisi Mantan Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) ini, Sabtu (5/11/2022).

Oleh karena itu, Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) DIY ini menegaskan solusi yang bisa diambil untuk menyelesaikan masalah saat ini lewat Kongres Luar Biasa (KLB) yang akan dipercepat oleh PSSI. Dari KLB tersebut harapannya terjadi reformasi total baik lembaga hingga program khususnya untuk akselerasi pembangunan sepak bola modern yang bisa membawa prestasi dunia.

Apa yang disampaikan sosok yang akrab disapa Prof Joko itu juga sejalan dengan pernyataan Menpora Zainudin Amali. Menpora telah menegaskan pemerintah tidak akan ikut campur dalam pelaksanaan KLB yang akan dilakukan PSSI, termasuk juga tidak akan melakukan intervensi apapun.


Langkahi Aturan FIFA

Sementara itu Mantan Anggota Komite Etik FIFA, Dali Tahir, mengajak semua pihak turut berpegang kepada pedoman dalam membenahi sepak bola dalam negeri. Hal ini agar sepak bola Indonesia tidak sampai memalingkan sikap dari aturan FIFA. Sebab apabila dilangkahi, justru akan mengundang konsekuensi merugikan dari Induk Organisasi Sepak Bola Dunia itu.

“Kita ikuti aturan FIFA. FIFA ini organisasi profesional, anggotanya 211 negara, bahkan lebih banyak dari PBB yang beranggotkan 193 negara, PSSI berjalan di koridor aturan,” kata tokoh sepak bola yang pada tahun 2004 turut berunding dengan Konfederasi Sepakbola Asia (AFC) dalam merumuskan statuta PSSI ini.

Merugikan Jika Disanksi

“Saya di sini berkewajiban menyampaikan, pasal di statuta FIFA itu menyebutkan; menolak dengan keras segala macam bentuk intervensi pihak ketiga dan pemerintah,” kata dia.

“Tentu ada kecemasan di-banned. Tahun depan ada Piala Dunia U-20. PSSI yang sekarang dipimpin oleh Iriawan ini (Iwan Bule) yang bawa Piala Dunia U-20 ke Indonesia, bila kita diskors sudah pasti Piala Dunia U-20 tidak jadi digelar di sini. Apa kita mau arahnya ke sana?” kata pendiri Galatama ini.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website liputan6.com. Situs https://www.voiceofmalaysian.com/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.voiceofmalaysian.com/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments

%d bloggers like this: