Tuesday, December 6, 2022
spot_img
HomeKESEHATANIni Yang Akan Terjadi Pada Tubuh Jika Makan Setelah Jam 7 Malam

Ini Yang Akan Terjadi Pada Tubuh Jika Makan Setelah Jam 7 Malam

Jakarta, Suara Indonesia -Sungguh perasaan yang luar biasa ketika Anda bisa pulang kerja dengan banyak waktu untuk menyiapkan makanan lezat untuk diri sendiri, keluarga, atau orang terdekat Anda.

Memastikan bahwa Anda dan orang yang Anda cintai kenyang dengan makanan enak saat pagi hari sambil bersantai menikmati beberapa episode acara favorit dapat membuat Anda merasa bahagia.

Namun, skenario tersebut mungkin mewakili keadaan yang ideal, kenyataannya hidup tidak selalu berjalan seperti itu. Kadang-kadang Anda bekerja lembur, atau jadwal malam membuat Anda sibuk sehingga tidak dapat menyiapkan makan malam lebih awal.

Jika Anda terbiasa makan malam di waktu yang cukup larut secara teratur, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana atau apakah rutinitas ini dapat memengaruhi kesehatan Anda.

Dikatakan bahwa makan di malam hari bisa menjadi buruk bagi Anda. Namun, tak sedikit orang yang masih menyantap makanan di atas jam 7 malam. Lantas, apakah itu sehat dan baik bagi kesehatan?

Melansir laman Eat This, Not That Minggu (16/10/2022), untuk memahami apa pengaruh makan setelah jam 7 malam bagi tubuh, jawabannya menuai pro dan kontra. Nah, bagi kalian yang penasaran, simak penjelasanya di bawah ini.

Mendapatkan Lemak Perut

Jika hari yang sibuk membuat Anda makan camilan atau makan berat di larut malam, beberapa ahli diet memperingatkan bahwa hal itu dapat menyebabkan kenaikan berat badan lebih banyak di sekitar area perut Anda.

“Untuk mengurangi lemak perut, Anda mungkin ingin menghindari ngemil di malam hari,” kata Trista Best, MPH, RD, LD konsultan untuk Suplemen Balance One.

“Ini lebih dari sekadar tidak pergi ke dapur atau lemari es di malam hari setelah makan malam. Saya telah menemukan beberapa klien yang makan hanya ketika matahari keluar dan telah memungkinkan mereka mengalami penurunan berat badan, khususnya jenis yang menggantung di sekitar perut,” Katanya.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa hanya makan di siang hari dapat membantu menghilangkan lemak perut. Hal ini disebabkan oleh dua komponen utama.

“Satu, makan di siang hari memotong jendela makan Anda dari sekitar 15 jam menjadi hanya 12 jam,” katanya. “Juga, makanan yang biasanya Anda konsumsi setelah gelap ketika Anda ngemil lebih padat kalori dan biasanya sarat dengan gula atau karbohidrat olahan, yang cenderung menyebabkan lemak perut secara khusus.”

Dapat Mengembalikan Glikogen pada Otot

Meskipun ada beberapa efek samping negatif lainnya, makan terlambat juga dapat memiliki beberapa manfaat, terutama jika Anda ingin berolahraga menjelang penghujung hari.

Menurut Rachel Fine, RDN, konselor makan intuitif, dan pendiri To the Pointe Nutrition, makan di malam hari dapat sangat bermanfaat bagi otot Anda, memungkinkan kecenderungan mereka untuk perbaikan dan daya tahan selama latihan intensif.

“Khususnya bagi mereka yang berolahraga di malam hari dan bagi para atlet, glikogen lebih cepat habis. Jadi, memulihkan kadar glikogen otot Anda dengan makanan akan membantu mendukung energi untuk keesokan paginya,” kata Fine.

“Makan larut malam dapat membantu merangsang sintesis protein otot juga, yang mendukung pembangunan kembali dan pemulihan otot,” lanjutnya.

Refluks Asam Lambung Terasa Lebih Buruk

Best juga mencatat bahwa makan terlambat atau tepat sebelum tidur berpotensi membuat gejala GERD terasa lebih buruk atau lebih intens.

“Asam lambung bisa tampak lebih buruk di malam hari karena Anda sudah makan sepanjang hari, dan usus Anda mulai melambat dalam pencernaan di malam hari, dan makan larut malam dapat memperburuknya, terlepas dari kualitas atau kuantitas makanan yang Anda konsumsi,” katanya.

Ini juga berkaitan dengan fakta bahwa Anda cenderung tidak banyak bergerak di malam hari. “Anda lebih cenderung tidak banyak bergerak atau berbaring telentang, yang dapat menyebabkan asam di usus naik ke kerongkongan,” Best menjelaskan.

Terbangun di Tengah Malam

Hal ini membuat frustasi ketika tengah tidur di malam yang nyenyak, tapi terbangun di tengah tidur. Tentunya hal ini juga dapat mengganggu siklus Rapid eye movement (REM) atau fase tidur. Makan larut malam mungkin berperan dalam gangguan ini.

Data menunjukkan bahwa orang yang makan mendekati tidur dapat dikaitkan dengan bangun di malam hari, terutama jika dalam waktu tiga jam sebelum tidur,” kata Manaker.

Dengan mengingat hal itu, makan sebelum jam 7 malam dapat membantu karena memberi tubuh Anda cukup waktu untuk bersantai dan mencerna apa yang telah Anda konsumsi sebelum tidur.

Memiliki Kontrol Glukosa Darah yang Lebih Baik

Menurut Lauren Manaker, MS, RDN, LDN, CLEC, dan penulis The First Time Mom’s Pregnancy Cookbook and Fueling Male Fertility, makan camilan sehat di malam hari dapat membantu orang dengan komplikasi kesehatan tertentu.

Untuk orang dengan diabetes tipe 1 atau masalah penyimpanan glikogen, makan camilan sebelum tidur dapat membantu orang memiliki kontrol glukosa darah yang lebih baik,” kata Manaker.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments

%d bloggers like this: